SELAMAT DATANG KE BLOG USTAZ HASSAN BASRI

PERINGATAN BAGI YANG LALAI


فذكر إنما أنت مذكر

فذكر  إنما  أنت  مذكر

Nov 5, 2013

TAHUN BARU HIJRAH DAN KEPENTINGAN MASA KEPADA SEORANG MUSLIM



Tahun baharu Hijrah 1435 baru saja menemui kita dan kita baru sahaja meninggalkan tahun lama Hijrah 1434 bermakna umur kita bertambah setahun lagi di dunia ini dan berkurang setahun pula untuk menuju ke alam Barzakh. Begitu cepat masa berlalu meninggalkan kita,setahun dirasakan seperti sebulan,sebulan seperti seminggu,seminggu seperti sehari,sehari seperti satu jam,satu jam seperti satu detik.

Sebagai seorang muslim yang beriman maka setiap kali kita menyambut tahun baharu samaada Masehi atau hijri maka kita perlu sekali lagi melakukan muhasabah diri kepada Allah s.w.t tentang amalan ketaatan dan keburukan dosa dan pahala yang kita lakukan untuk dipertingkat amalan kebaikan dan mengurang dengan semaksimumnya amalan kejahatan yang dilakukan.

Muhasabah tentang masa sangat penting di awal tahun, kerana Allah s.w.t akan mempersoalkan tentang masa yang diberikan kepada setiap individu sebanyak 24 jam sehari,tidak akan berganjak tapak kaki anak Adam kecuali ditanya empat perkara salah satunya tentang umurnya di mana dihabiskan.

Seorang mukmin sedar setiap hari yang yang terbit matahari padanya seolah-olah memanggilnya dengan satu suara "Wahai manusia aku adalah makhluk yang baharu,aku menjadi saksi apa yang kamu lakukan,maka rebutlah aku untuk memperbanyak amalan ketaatan kerana apabila aku berlalu aku tidak akan kembali lagi".

Seorang mukmin perlu takut jika sehari yang berlalu dalam hidupnya sunyi daripada amalan ketaatan,jangan ditangguh amalan hari ini untuk dilakukan pada esok harinya kerana esok ada kerja yang perlu dilakukan padanya.

Seorang mukmin juga perlu memastikan bahawa hari ini lebih baik daripada semalam dan esok lebih baik daripada hari ini,memanjangkan hidupnya selepas kematiannya dengan memperbanyak amalan kebaikan,memastikan meninggalkan ilmu yang memberi manfaat dan amalan yang baik,sedekah yang berkekalan pahalanya,anak-anak yang soleh yang mendoakannya.

Atas kesedaran inilah seorang sahabat Nabi s.a.w iaitu Abu Darda' telah menanam sebatang pokok di akhir usianya,sehingga ditanya kepadanya adakah kamu menanam pokok ini sedangkan umur kamu sudah tua,pokok ini akan mengambil masa bertahun-tahun untuk berbuah sedangkan umur kamu tidak cukup untuk itu. Maka jawab Abu Darda' "Apa salahnya aku menanam pokok ini untuk mendapatkan pahalanya dan buahnya untuk orang lain".

Mudah-mudahan dapat manfaat
Hassan Basri hj Abdullah
Peringatan bagi yang lalai



2 comments:

Anonymous said...

Assalamualaikum Ustaz, jgn hina keja dakwah & tabligh. Join dulu baru tau, kalo ikhlas buat dakwah xda punya anta nak kondem usaha dakwah yg lain, minum pun tgn kiri. Hasib nafsuk

Angela Brooks said...

Hi, Nice post thanks for sharing. Would you please consider adding a link to my website on your page. Please email me back.

Thanks!
Angela
angelabrooks741 gmail.com

Post a Comment